Monday, October 15, 2012

Tipe karburator jika dilihat dari tipe venturi


Hai sahabat blogger, jumpa lagi dengan saya dalam artikel ini. Kali ini saya akan menjelaskan tentang tipe - tipe karburator jika dilihat dari tipe venturinya. Dilihat dari tipe venturi, karburator dapat dibedakan menjadi :
(1)         Karburator dengan venturi tetap (fixed venturi)

Gambar 9. Karburator dengan venturi tetap
Karburator dengan venturi tetap (fixed venturi) dewasa ini masih banyak digunakan karena konstruksinya sederhana. Sifat utama karburator tersebut menggunakan sebuah venturi tetap dengan diameter tertentu. Besarnya vakum yang dihasilkan oleh udara yang mengalir melalui venturi tersebut sesuai dengan kecepatan aliran. Kecepatan aliran dipengaruhi oleh beban mesin dan pembukaan katup gas. Keadaan tersebut akan mempengaruhi banyak sedikitnya bahan bakar yang keluar dari venturi.
(2)         Karburator variable venturi

Gambar 10. Karburator variable venturi
Karburator variable venturi menggunakan sistem dimana  permukaan venturi dikontrol sesuai dengan banyaknya udara yang dihisap. Salah satu keistimewaan karburator tersebut adalah perubahan membukanya venturi sama saat kecepatan rendah dan sedang, serta pada beban ringan dan sedang. Dengan alasan tersebut volume bahan bakar berubah sesuai dengan volume udara yang masuk dan tahanan udara yang masuk menjadi kecil. Dengan demikian dapat memudahkan untuk mencapai output yang tinggi.
(3)         Karburator air valve venturi

Gambar 11. Karburator air valve venturi
Pada karburator air valve venturi, membukanya air valve dikontrol dengan besarnya udara yang dihisap. Konstruksinya berbeda dengan karburator variable venturi, tetapi cara kerjanya sama. Karburator jenis air valve  mempunyai dasar karburator arus turun dua barrel (down draft double barrel), tetapi konstruksi dan cara kerjanya sama dengan sistem secondary yang dimodifiksai. Katup udara terpasang di dalam silinder secondary dan membukanya air valve bervariasi sesuai dengan jumlah udara yang dihisap. Kevakuman pada nosel utama dikontrol agar bekerjanya konstan. Karburator jenis ini tidak mempunyai tahanan aliran udara pada venturi sehingga keuntungannya mampu menghasilkan output yang besar. Disamping itu, membuka dan menutupnya katup throttle secara mekanik maka diafragma tidak diperlukan lagi.
Terima kasih sudah bersedia mengunjungi blog saya, semoga artikel ini dapat menambah wawasan anda tentang sistem bahan bakar pada mobil tipe bahan bakar konvensional.

2 comments:

  1. mantaaap format artikelnya , mantaaap isi artikelnya , mantap gambarnya

    saran - usul ane: lebih mantaap lagi kalo ada fotonya dan sumbernya

    ReplyDelete
  2. thanks bang.. tambah ilmu tentang karburator. sekalian mau tanya. Yang paling bagus menurut abang apa??

    ReplyDelete